July 26, 2021
Mount Gay Round Barbados Race, Balapan sedang berlangsung dalam kondisi klasik

Mount Gay Round Barbados Race, Balapan sedang berlangsung dalam kondisi klasik

mountgayrumroundbarbadosrace – Pesaing disuguhi kondisi yang menakjubkan pada hari pembukaan Seri Balap Barbados Putaran Gunung Gay 2015 dengan angin hingga 20kts umumnya dari timur-utara timur, dan ombak besar yang bergulir.Balapan J/24 di Barbados tidak pernah gagal untuk menarik armada berkualitas sehingga tidak mengherankan bahwa persaingan di seri J/24 dua hari di Barbados Sailing Week mencapai level baru. Hari ini pemimpin semalam Robbie Yearwood dari Grenada dan timnya di Die Hard melanjutkan performa mereka dengan kemenangan di dua balapan pembuka. Namun, jib halyard dan spinnaker halyard yang robek di balapan tiga, saat memimpin, hampir membuat mereka kehilangan seri tetapi mereka masih berhasil menempati posisi keempat dalam balapan itu. Syukurlah mereka telah melakukan cukup banyak untuk mengamankan seri dengan balapan tersisa, meninggalkan Cyril Lecrenay dan Bunga di tempat kedua hanya terpaut dua poin.

Mount Gay Round Barbados Race, Balapan sedang berlangsung dalam kondisi klasik – Regatta yang berlangsung hingga 24 Januari ini diselenggarakan oleh Barbados Cruising Club bekerja sama dengan Barbados Tourism Marketing Incorporated, dan Mount Gay. Ini adalah lomba layar pertama musim balapan Karibia dan dengan cepat menjadi favorit para pelaut jelajah dan balap yang mencari balapan yang bagus, kompetitif, dan menyenangkan dalam angin sepoi-sepoi.Balapan kelas di armada J/24 hari ini lebih dekat dari sebelumnya dengan penduduk setempat menunjukkan keterampilan balap mereka yang mengesankan sepanjang hari. Tiga balapan angin/bawah angin yang relatif singkat, yang membuat armada sangat dekat, diadakan di Carlisle Bay dan Robert Povey dan tim di Hawkeye memenangkan ketiga balapan dalam kondisi yang sangat sulit dan licik.

Mount Gay Round Barbados Race, Balapan sedang berlangsung dalam kondisi klasik

Mount Gay Round Barbados Race, Balapan sedang berlangsung dalam kondisi klasik

Awal yang menarik untuk balapan J/24 pertama melihat Peter Armstrong dan tim di Shakin mengambil pamflet ke sisi kanan lintasan dan memimpin armada mengitari tanda angin setelah mengambil lift yang menguntungkan. Mereka berlayar dengan baik dan mempertahankan posisi mereka sampai ketukan kedua tetapi tidak mampu menahan Tim Hawkeye dan akhirnya harus puas di urutan kedelapan dalam balapan itu, dan secara keseluruhan.Povey, yang memenangkan lomba layar pada tahun 2013, dan finis ketiga tahun lalu tahu betul betapa sulitnya memenangkan acara ini. Mengobrol setelah balapan, Povey berkomentar: ‘Untuk mendapatkan tiga yang pertama dalam armada yang kompetitif sangat sulit terutama di angin yang licik. Itu jelas bukan hari untuk membenturkan sudut. Berhasil hari ini datang ke keputusan cepat dan kerja kru yang baik dan saya pikir hasil kami membuktikan kami melakukan pekerjaan yang baik.

Tim lain yang mengesankan adalah Dana Perguruan Tinggi yang dipimpin oleh Jason Tindale dan tim yang menyelesaikan hari itu dengan skor konsisten dua, tiga, tiga. Tindale adalah seorang pelaut Laser muda berbakat yang mengetahui kondisinya dengan baik, yang berarti dia kemungkinan akan tetap berada di puncak armada selama beberapa hari ke depan.Salah satu kapal paling cerdas dan terlihat keren di atas air saat ini adalah TP52 Conviction lokal yang dilayari oleh Paul Johnson, Clint Brooks dan tim yang mewakili Barbados Offshore Sailing Syndicate (BOSS), sebuah proyek lokal yang mempromosikan pemuda dalam berlayar. Tim yang bekerja dengan baik ini bekerja keras di kelas CSA Racing dan, meskipun mereka tidak bisa lebih dari keempat hari ini, mereka sangat senang dengan kinerja mereka.

Kapten Conviction Clint Brooks mengatakan: ‘Hari ini adalah tentang membangun kepercayaan diri dan latihan untuk tim muda kami. Anggota termuda dari tim ini baru berusia 13 tahun, dan mereka semua telah berkembang dari program sampan lokal. Idenya adalah menggunakan tiga hari balap pantai untuk benar-benar mempersiapkan Balap Rum Gunung Gay Round the Island pada hari Rabu. Sebagai kapten, saya sangat senang dengan penampilan hari ini karena itu adalah lomba layar besar pertama yang nyata bagi tim muda.’

Seandainya ada hadiah untuk ketekunan, Peter Lewis dan tim di Whistler (J/105) akan mengambilnya karena berhasil menahan pemintal untuk seluruh delapan mil laut kaki pantai barat pada jangkauan yang sangat ketat. Meski harus puas berada di urutan kedua secara keseluruhan di kelas CSA Racing, mereka senang dengan performa mereka.Lewis merayakan keberhasilan tim di pesta Topi Merah Gunung Gay Rum di Barbados Yacht Club malam ini, mengatakan: ‘Kami berhasil karena kami memiliki spinnaker yang sangat datar dan angin berada di posisi yang tepat, dan tim mengarungi perahu dengan baik, jadi itu mudah. Kami benar-benar memasangnya di sekitar sasaran dan membawanya ke belakang juga.’

Pemenang CSA Racing bagaimanapun adalah piagam Inggris Beneteau First 40 – Lancelot II dari Southampton, berlayar oleh Chris Jackson dan tim dari Slovakia. Mengomentari saat dia melangkah ke darat Jackson, ahli taktik, mengatakan: ‘Hari yang menyenangkan, tetapi rumit dan kru benar-benar bekerja keras itulah sebabnya kami melakukannya dengan sangat baik. Untungnya mereka semua berbicara bahasa Inggris sehingga komunikasinya baik.’Kelas CSA Cruising dengan hanya tiga kapal menghasilkan beberapa persaingan ketat hari ini. Setelah angin kencang/bawah angin singkat di Carlisle Bay, jalur tersebut membawa armada di sepanjang pantai barat, yang memberi Mike Krimholtz dan timnya di Dragon Magic (Dufour) dan Leonora (Beneteau Oceanis 473) milik David Spieler untuk terlibat dalam pertempuran yang bagus. Tim Leonora akhirnya mengambil kemenangan balapan pertama tetapi Krimholtz dan tim Dragon Magic berencana untuk tampil di pagi hari untuk menantang posisi teratas.

Kelas non-CSA didukung dengan baik dengan total delapan kapal yang bertempur habis-habisan. Hari ini armada, seperti kebanyakan kelas lainnya, menikmati jalur pantai barat tetapi untuk sebagian besar, kakinya terlalu malu untuk menerbangkan layang-layang. Mandy (Hunter 30) dipandu oleh Bruce Robinson dan tim dari Barbados, berhasil meraih kemenangan balapan pertama dengan meninggalkan rekan Barbadosnya, Jonathan Gittens dan timnya di Shangri’La (Morgan 41) di posisi kedua secara keseluruhan.Armada multihull/sampan campuran/selancar angin dimenangkan oleh jagoan selancar angin lokal Charles Hunt yang berhasil menahan Hobie 21 Buccaroo Too, yang dilayarkan oleh Thomas Atwell, di teluk.Prakiraan besok menunjukkan kondisi yang sama meskipun tekanan kemungkinan akan meningkat di pantai selatan dan ini, dikombinasikan dengan arus 2kt, berarti untuk kelas seperti J/24s, balapan akan menantang.

Yearwood yang senang/kelelahan berkomentar: “Ini adalah hari yang berat karena harus menghadapi masalah gigi, tetapi kami mengumpulkan diri kami dan menyelesaikannya. Sedikit bencana karena kami tidak dapat menurunkan jib karena kami tidak dapat melakukannya. mengangkatnya kembali, jadi kami harus berlayar dengannya sepanjang waktu ditambah kami harus menggunakan jam cleat di tali pengikat pemintal dan mengikatnya tetapi ada begitu banyak ketegangan sehingga ketika kami pergi untuk menurunkannya di akhir lari ketika kami memimpin itu macet dan kami berlayar melewati sasaran. Lucunya kami sebenarnya tidak harus berlayar di balapan terakhir tetapi kami tidak yakin dengan matematika kami jadi kami tetap melakukannya, dan sangat menikmatinya.”

Baca Juga : Kondisi menakjubkan untuk balapan pembuka Coastal Series

Yearwood sekarang sedang mempersiapkan perahu untuk berlayar 134nm kembali ke Grenada besok. “Pulang itu mudah karena semuanya melawan arah angin tetapi masih akan memakan waktu 24 jam untuk sampai ke sana.”Di tempat lain, beberapa pesaing memanjakan diri mereka dengan kesenangan kolonial di sore hari pada pertandingan Regatta Surf & Turf Polo Match di Holders Polo Field, sementara yang lain menggunakan hari itu untuk mempersiapkan acara utama Pekan Berlayar Barbados – Balap Barbados Putaran Gunung Gay.

Sprint 60nm di sekitar Pulau Barbados, yang secara tradisional berlangsung pada hari libur umum untuk merayakan Hari Errol Barrow (ulang tahun Perdana Menteri pertama Barbados, dan ‘bapak kemerdekaan), telah memicu banyak minat dengan banyak tim yang tertarik. untuk memiliki upaya serius untuk memecahkan salah satu dari 20 rekor dan kesempatan untuk memenangkan berat kapten mereka dalam rum.Formatnya yang unik, selama beberapa tahun terakhir, telah menarik tim balap yang serius menggunakan acara tersebut sebagai ‘pemanasan’ untuk musim balapan Karibia. Memimpin biaya tahun ini di akhir profesional/performa dari daftar entri internasional adalah CSQ, supermaxi multi-sayap 100 kaki dari Australia yang dikapteni oleh Ludde Ingvall mantan pemain yachts dunia, juara dunia dan pemegang rekor, yang tiba di kota kemarin.

Speedster bertenaga tinggi lainnya yang siap untuk bisnis besok termasuk Conviction, TP52 yang dirancang Botin Carkeek yang berlayar oleh David Staples dan tim dari Barbados Offshore Sailing Syndicate (BOSS), juga Bryn Palmer dengan Catamaran RC30 Silver Bullet-nya, dan Windrider Rave Foiling Tri berlayar oleh entri lokal Sebastian O’Hara.Charles Trevor Hunte, pemegang rekor Windsurfer saat ini dengan waktu 5 jam, 34 menit, 55 detik, di papan balap Starboard Phantom Batwing 377 memiliki beberapa kompetisi tahun ini dengan orang Prancis Fabrice Cornic di Fanatic, dan Frederic Vernhes di Starboard Phantom berharap untuk memecahkan rekor dominasi Hunte.Dengan menggagalkan semua kemarahan, tidak mengherankan bahwa, untuk pertama kalinya dalam sejarah lomba ini, empat peselancar layang yang menggagalkan ambil bagian, yang berarti akan ada banyak aksi di sekitar pantai untuk penonton.

Andreas Berg yang berlayar dari Jerman tahun lalu dan memecahkan rekor Singlehanded Monohull kembali mempertahankan gelarnya dengan Dufour 44 Luna-nya, dan Alfred Mylne 65 yang memukau dari Mat Barker The Blue Peter akan mencoba memecahkan rekor Klasik 6 jam, 11 menit, 19 detik.Kontingen sekunar dan brigs yang juga berlayar dalam kategori Klasik mungkin merupakan yang paling lambat dalam armada, tetapi tiga kapal tinggi yang mengesankan, yang secara tradisional dikenal sebagai perlombaan ini, akan menghiasi perairan dan memberikan sorotan bagi ribuan penonton yang diharapkan berkumpul. di tempat-tempat strategis di sekitar pulau.

Share this: