October 25, 2021
Round-up Mount Gay Round Barbados Race Series

Round-up Mount Gay Round Barbados Race Series

mountgayrumroundbarbadosrace – Format baru Mount Gay Round Barbados Race Series, menggabungkan serangkaian balapan pesisir serta Mount Gay Round Barbados Race yang ikonik, dan sprint 300 mil terakhir ke Antigua untuk mengikuti Piala Superyacht yang dianggap sukses besar.Diselenggarakan oleh Barbados Cruising Club bekerja sama dengan Barbados Tourism Authority dan Mount Gay, acara tahunan ini diselenggarakan pada tanggal (15-24 Januari 2014) yang berperan dalam memulai musim balap Karibia, dan tampaknya akan menjadi favorit tahunan.Dengan hanya kurang dari 50 kapal dari seluruh dunia termasuk Inggris, Amerika Serikat, Kanada dan Selandia Baru ditambah kontingen Karibia yang kuat dari BVI, St Lucia, Antigua dan klub lokal, persaingan ketat terjadi sepanjang minggu.

Round-up Mount Gay Round Barbados Race Series  – Salah satu kelas terkuat adalah J/24 dengan 10 perahu balap seri dan sepanjang seri. Angin kencang dan laut yang besar benar-benar membuat kru melakukan langkah mereka tetapi standar pelayaran yang mengesankan, membuatnya sangat ramah bagi penonton. Salah satu hari yang paling berkesan, adalah hari kedua dari seri pantai ketika hembusan 30kt menghantam armada pada putaran spinnaker. Perahu-perahu berjatuhan seperti kartu domino di sepanjang jalur, dengan satu perahu Die Hard Island Water World itu mengalami knockdown terbesar dan tetap berada di sisinya selama lima menit. Syukurlah tidak ada yang menderita efek buruk, dan Robbie Yearwood dan tim keluar balapan lagi keesokan harinya.

Round-up Mount Gay Round Barbados Race Series

Round-up Mount Gay Round Barbados Race Series

Pemenang keseluruhan dari seri ini adalah kapal lokal yang berlayar dengan baik, Banks Esperanza dengan Ian Mayers di kemudi. Meski hanya meraih satu kemenangan, konsistensi itulah yang membuahkan hasil. Kemenangan keseluruhan mereka bahkan lebih mengesankan karena mereka menyelesaikan balapan terakhir dari seri di tempat kedua di atas air, dengan ledakan yang patah.Rekan Barbadian Neil Burke dan timnya di Impulse mengambil tempat kedua, Hawkeye menyelesaikan seri di tempat ketiga secara keseluruhan, dengan jumlah kemenangan terbanyak. Perahu yang disponsori Mount Gay – Bunga Bunga – dengan pimpinan Cyril Lecrenay mulai meningkatkan hasil mereka saat seri berlanjut dan diakhiri dengan kemenangan balapan terakhir, yang menempatkan mereka di urutan keempat secara keseluruhan.

Ian Mayers berkomentar tentang keseluruhannya: “Kami memiliki jangka panjang yang mengkhawatirkan di balapan terakhir karena ledakan kami yang rusak. Itu gagal tepat sebelum tanda angin dan itu adalah lari maraton. Namun, kami melakukannya dan mempertahankan posisi kami hingga finis. Balapan sepanjang seri sangat bagus dan sangat kompetitif, jadi kami berharap dapat mendorong lebih banyak J/24 dari pulau lain tahun depan. Jika kita bisa memiliki armada sewaan untuk pelaut terbaik dari Eropa untuk digunakan di masa depan juga, itu akan luar biasa.”

Tim lokal di Rapajam, Ralph Johnson’s Beneteau First 53, menikmati balapan yang sangat ketat di kelas Racing melawan J/105 Whistler Peter Lewis dari Inggris, dan kapal Inggris lainnya Idea Reichel Pugh 78 dimiliki oleh John Wilson dan dikapteni oleh Clint lokal Brooks. Dengan dua yang pertama dan satu detik, Johnson (74) dan tim keluarga dan teman-temannya di Rapajam dianggap sebagai pemenang kelas secara keseluruhan.

Kelas Cruising, meskipun kurang dalam jumlah hanya dengan tiga perahu, menikmati balapan yang sama ketatnya. Santa Cruz 52 dari Tom Slade dari AS Renegade meraih kemenangan kelas secara keseluruhan, tetapi dia tidak meraihnya dengan caranya sendiri. Salah satu rival terdekatnya adalah Happy Morning– David Onyons’ Sigma 36 dari Maldon, Inggris yang memenangkan balapan pertama dari seri tersebut.Bryn Palmer, dari Barbados, keluar dan berkeliling lapangan dengan Supercat 30 Silver Bullet dan, meskipun dia memiliki persaingan dari Ben Armstrong di Hobie 21, dia menyelesaikan seri dengan tiga kemenangan. Sial bagi Amstrong, ia harus mundur pada balapan terakhir seri tersebut ketika perahunya mengalami kerusakan setelah bertabrakan dengan Spirit of Venus Beneteau 40 ini segera setelah start.

Baca Juga : Seri Balap Barbados Putaran Gunung Gay 2015

Kelas populer lainnya dengan 10 perahu balap adalah kelas Non Rated. Armada ini menghasilkan beberapa balapan yang menarik terutama di ujung atas armada antara Beneteau 47 Leonora milik David Spieler dari BVI, dan Bavaria 46 milik Bill Tempro, My Mistress. Dengan tiga kemenangan di kantong, bagaimanapun, Leonora adalah pemenang keseluruhan sementara My Mistress harus puas di urutan kedua. Di tempat ketiga adalah Catalina 40, Ten Seven lokal yang berlayar dengan baik, yang dilayari oleh Ian Hickling yang hasil terbaiknya adalah yang kedua pada hari terakhir Seri Pesisir.Spieler mengomentari kemenangannya mengatakan: “Kami sangat senang telah mempertahankan trofi yang pertama kali kami raih tahun lalu, dan bahkan lebih puas telah memenangkannya dengan tiga kemenangan yang jelas. Ini adalah lomba layar kelas satu dalam segala hal dengan kompetisi yang hebat, angin yang kencang, dan pesta yang hebat.”

Perlombaan Barbados Putaran Gunung Gay yang diadakan pada hari Selasa 21 Januari, sangat spektakuler dengan 36 kapal berangkat di jalur 60 mil searah jarum jam di sekitar pulau. Yang pertama melintasi garis finis adalah pelaut tunggal Peter Allen di atas kapal katamarannya, Stiletto, yang menyelesaikan lintasan dalam waktu 7 jam 53 menit 55 detik. Namun, hadiah terbesar hari itu – untuk kemenangan langsung berdasarkan waktu yang telah berlalu – diambil oleh Raphaël Grisoni dan tim Mount Gay-nya di atas VO70 Inggris, Monster Project.Dengan Loic Blanken sebagai pimpinan, dan Fabrice Cornic pada taktik, Team Monster Project menyelesaikan kursus dalam 4 jam 42 menit 28 detik, mengalahkan rekor sebelumnya yang dibuat pada tahun 2012 oleh Idea – Reichel Pugh 78 (John Wilson, UK) dalam waktu 4 jam 42 menit 28 detik. Ide, bagaimanapun, memecahkan rekor CSA untuk waktu yang dikoreksi.

Andy Budgen, pemilik dan bos kru Monster Project mengatakan dia sangat senang dengan kinerja tim.“Sejujurnya itu sedikit mengejutkan untuk memecahkan rekor. Tim berlayar dengan sangat baik, yang tentu saja merupakan kunci pencapaian luar biasa kami. Mudah-mudahan kami dapat kembali tahun depan dan mempertahankan gelar kami, dengan asumsi kami masih ada setelah meminum rum berat kapten kami yang merupakan hadiah kami untuk menang.”

Secara keseluruhan, Seri Barbados Putaran Gunung Gay 2014 dianggap sukses besar dan Peter Gilkes. Konsultan Otoritas Pariwisata Barbados untuk Pengembangan Kapal Pesiar mengatakan dia tidak bisa mengharapkan lomba layar yang lebih baik. “Umpan balik dari banyak dari mereka yang mengunjungi Barbados untuk pertama kalinya mengikuti lomba layar ini sangat bagus.“Menteri Pariwisata, Ketua Otoritas Pariwisata Barbados kami dan dengan dukungan penuh dari Pemerintah Barbados sangat luar biasa dalam mendukung lomba layar ini dan dengan dukungan inilah panitia penyelenggara dapat merencanakan dan melaksanakan acara kelas dunia. standar.

“Ini adalah acara muda tetapi dengan kemungkinan luar biasa untuk pertumbuhan dan perkembangan. Saya tidak melihat Barbados Round The Island Race Series pernah menjadi lomba layar besar dengan 500 atau 600 yacht tapi apa yang saya ramalkan adalah acara ini dalam beberapa tahun ke depan menarik beberapa elit dunia berlayar ke pantai kita dan, seperti yang kita melihat dari acara tahun ini, beberapa pemilik beberapa yacht yang sangat pintar melakukan upaya khusus untuk mengunjungi Barbados untuk melakukan acara ini.“Menindaklanjuti kesuksesan acara ini, Pemerintah telah menjanjikan dukungannya dan niat kami untuk menjadi kekuatan pendorong untuk membawa lomba layar ini ke tingkat berikutnya, yang baik untuk pengunjung berlayar kami dan untuk Pariwisata Barbados. Saya berharap dapat menyambut pengunjung ke acara 2014.”

Share this: