December 10, 2022
Round Barbados Memoris: Balapan Paling Menyenangkan Yang Pernah Saya Berlayar

Round Barbados Memoris: Balapan Paling Menyenangkan Yang Pernah Saya Berlayar

Round Barbados Memoris: Balapan Paling Menyenangkan Yang Pernah Saya Berlayar – Saya telah mempelajari dengan minat beberapa hasil lari terbaru dari Balap Barbados Putaran Gunung Gay, yang tahun ini membual memecahkan rekor tujuh balapan yang dipecahkan. Saya juga geli melihat acara itu disebut sebagai acara yang ke 82. Sedikit pemasaran yang saya rasa, karena balapan, dalam bentuknya saat ini, baru berusia dua tahun ketika saya mengarunginya pada tahun 2012. Pada saat itu dianggap sebagai reinkarnasi dari kompetisi pulau-bulat yang jauh lebih tua di antara sekunar perdagangan yang tanggal kembali ke abad ke 19.

Round Barbados Memoris: Balapan Paling Menyenangkan Yang Pernah Saya Berlayar

mountgayrumroundbarbadosrace – Menurut tradisi, hadiah hiburan untuk perahu terakhir yang selesai adalah satu tong rum Gunung Gay, dan para nakhoda berkeliaran di sekitar jalur selama berhari-hari mencoba untuk memenangkannya. Balapan keliling pulau pertama yang tercatat, pada tahun 1936, adalah antara lima sekunar. Pemenangnya adalah Sea Fox, milik penyelundup rum New England, Lou Kennedy, yang diduga, ketika berlayar di pantai Maine, akan menghibur dirinya dengan spiking pot lobster dengan botol Mount Gay.

Saya tidak yakin saya pernah mempercayai semua ini, tetapi saya tahu balapan saat ini adalah gagasan dari direktur pelaksana Mount Gay saat ini, Raphael Grisoni, seorang pelaut yang rajin datang ke Barbados dari Paris, Prancis, beberapa tahun lalu untuk menjalankan Mount Gay untuk perusahaan induknya Remy Cointreau. Berasal dari Marseilles, Grisoni pada saat saya bertemu dengannya sedang membalap J/24, Bunga Bunga, di event lokal “round the buoy”.

Raphael Grisoni Orang Baik Yang Menghidupkan Kembali Balapan Di Tahun 2011

Mount Gay dan Barbados Tourism Authority, dalam kebijaksanaan mereka yang tak terbatas, menerbangkan saya ke Barbados sehingga saya bisa berlayar pada balapan 2012 bersama Raphael di Farr 65, Spirit of Juno, yang disewa dari OnDeck Racing. Juga di atas kapal adalah gerombolan pelaut Prancis yang serius termasuk dokter hewan Figaro dan Mini Transat dan 470 Olympian, seorang pengacara New York yang berasal dari Australia dan istrinya dari Amerika, yang memenangkan tumpangan mereka dalam lelang amal, dan empat awak OnDeck yang dibayar yaitu seorang nakhoda, dua deckhands, dan seorang juru masak, mewakili di antara mereka campuran keturunan Inggris dan Italia.

Saya cenderung waspada terhadap kru balap multi bahasa dadakan yang besar ini. Kadang-kadang mereka bekerja dengan baik, tetapi sering kali mereka berubah menjadi pertandingan kencing berbahan bakar testosteron di mana semua orang merasa terhina dan tidak ada yang benar-benar mengerti apa yang dikatakan orang lain. Kali ini, dengan senang hati saya katakan, itu berhasil dengan baik. Suasana di dalam pesawat menyenangkan dan santai, tidak ada yang marah atau bingung, dan berkat beberapa tamparan ombak besar yang kami terima di kaki angin pada semua orang (kurang lebih) sama basahnya.

Format lombanya sangat sederhana awal pengejaran yang terhuyung-huyung, dengan perahu yang lebih lambat berangkat lebih dulu, dan jalurnya, seperti yang disarankan oleh nama lomba, hanya mengelilingi seluruh pulau Barbados, jaraknya sekitar 70 mil, tanpa tanda buatan manusia kecuali garis start hingga finish di Carlisle Bay langsung dari Bridgetown.

Baca Juga : Kapal Pesiar Barbados Mengajarkan Trik Mengangkat, Menggiling, Dan Berbicara Omong Kosong

Barbados Dalam Format Peta

Salah satu fitur bagus dari ini adalah bahwa selama balapan kami dapat dengan mudah mendiskusikan dan menganalisis kemajuan kami hanya dengan menunjuk logo Mount Gay di kaos kru dan topi merah kami.

Barbados Dalam Format Topi

Kapal dalam armada tahun itu berkisar dari brigantine setinggi 105 kaki hingga beberapa J/24, salah satunya berlayar dengan satu tangan. Kami beruntung karena kami memiliki persaudaraan, OnDeck Farr 65 lainnya dengan kru sewaan dan inventaris layar yang identik, jadi kami pikir kami setidaknya bisa menantikan balapan pertandingan satu desain. Secara keseluruhan ada 27 kapal yang bersaing, hanya dua di antaranya Idea, Reichel Pugh maxi setinggi 78 kaki juga dengan kru sewaan, dan Silver Bullet, seekor kucing performa tinggi setinggi 30 kaki mulai mengejar kami.

Sayangnya, kompetisi satu desain kami berumur pendek. Kami memiliki pertarungan yang bagus dengan persaudaraan kami, Spirit of Isis, di garis start, dengan banyak teriakan dan tabrakan di menit terakhir menjelang pistol. Namun pada akhir babak pertama, angin kencang mencapai utara di jalur kanan menuju pantai barat pulau, jelas kami berlayar jauh lebih cepat. Setelah kami melewati North Point dan berbelok ke tenggara, kami berhenti mengkhawatirkan mereka sama sekali.

Berlayar Ke Pantai Barat Pulau (Roh Isis Adalah Angin, Tapi Di Belakang Kami)

Hal yang menyenangkan, tentu saja, tentang berada di salah satu kapal yang lebih besar dan lebih cepat dalam perlombaan pengejaran adalah bahwa pada akhirnya Anda bisa menyalip banyak kapal yang lebih lambat di depan Anda. Yang kurang menyenangkan adalah menyaksikan perahu yang lebih cepat di belakang Anda perlahan-lahan menarik Anda masuk.

Sepanjang perjalanan jarak dekat kami ke Kitridge Point, saat kami memotong jalan kami melalui laut tradewind yang curam termasuk satu monster sisi lempengan yang mengirim dinding air putih menyapu panjang geladak, kami terus waspada. keluar untuk layar putih kecil dari Silver Bullet dan layar hitam yang jauh lebih besar dari Idea di belakang kami. Kami berbesar hati ketika kami melihat bahwa mereka berdua berjuang untuk mendapatkan sekitar North Point dan jarak di antara kami semakin lebar. Rasa optimisme kami melonjak tinggi ketika sekelompok sekitar selusin lumba-lumba, yang cukup besar, datang melompat-lompat di atas air ke arah kami dan bermain-main dalam gelombang busur kami yang menderu. Kami bersorak seperti orang gila yang melarikan diri dari rumah sakit jiwa dan, setidaknya untuk waktu yang singkat, merasa tak terkalahkan.

Pemintal Merah Besar Kami

Pada saat kami mencapai Kitridge Point dan berbelok melawan arah angin di babak kedua dari belakang balapan, kami telah melewati lima perahu dan terlihat bagus untuk mengambil sisanya. Peluncuran pemintal asimetris merah besar kami, dihiasi dengan logo Mount Gay, berlangsung tanpa hambatan, dan kecepatan kami melonjak ke atas. Berselancar di wajah ombak besar yang datang jauh-jauh dari Afrika yang sebelumnya menerpa wajah kami, kami menyaksikan dengan gembira saat knotmeter kami menghantam paku setinggi 15.

Tetapi bahkan saat kami melewati semua kapal di depan kami, kami melihat Silver Bullet dan Idea melaju di belakang kami saat mereka juga akhirnya berbelok di tikungan di Kitridge Point dan membuka peluncuran mereka secara bergantian. Sekarang kesenjangan antara kami mulai terus berkurang.

Berselancar Melawan Arah Angin Setelah Membulatkan Kitridge Point

Menonton Silver Bullet, katamaran, kami segera menyadari bahwa kami memiliki sedikit atau tidak ada peluang untuk menahannya. Dia, secara efektif, di kelasnya sendiri, terbang dengan kecepatan lebih dari 20 knot ketika dia menangkap ombak dengan layang-layangnya dipangkas dengan benar. Awaknya yang terdiri dari tiga orang, dua di antaranya tergantung terjal ke arah angin dari kabel trapeze, tidak diragukan lagi lelah bergulat dengan lautan luas begitu lama, tetapi mereka juga jelas diberi energi oleh kinerja fantastis perahu mereka dan mengemudikannya dengan baik.

Perahu yang benar-benar ingin kami kalahkan adalah Idea. Selain 13 kaki lebih panjang dari kami, dia adalah desain yang jauh lebih baru, dengan konstruksi yang lebih ringan, jauh lebih modern, dan apa yang tampak seperti setelan layar laminasi mewah yang baru. Baginya, itu akan menjadi pencapaian yang serius dan tampak seolah-olah itu mungkin dalam bidang kemungkinan. Kami melihat dia merayap ke arah kami, dan perlahan ketegangan di atas kapal meningkat.

Waktunya tiba untuk menyemangati spinnaker kami di South Point, ke babak terakhir balapan, dan jarum optimisme kami melompat sedikit ke atas lagi ketika kami berhasil melakukannya tanpa hambatan. Itu naik lebih tinggi saat kami melihat Idea mengacaukan cemoohannya. Kami sedikit bersorak ketika kami melihat parasutnya terbungkus simpul besar yang bagus, tetapi segera krunya menyelesaikannya dan kembali ke kecepatan.

Semuanya turun ke beberapa mil terakhir, jarak pendek dari ujung selatan Teluk Carlisle hingga garis finis. Kami mengira kami mungkin perlu beralih kembali ke jib kami di sini, tetapi kami menemukan bahwa kami hanya dapat membawa pemintal kami jika kami tinggal sedekat mungkin dengan kawanan di ujung selatan teluk. Sekitar dua mil dari garis finish, Silver Bullet akhirnya melaju melewati kami, hampir seperti kami berdiri diam. Melihat ke belakang kami, kami melihat Ide masih muncul, berpegangan pada pemintalnya juga.

Hanya sekitar setengah mil dari garis finish, Idea akhirnya melewati kami ke bawah angin. Rasanya hampir melegakan, dan tidak ada rasa malu di dalamnya. Kami telah melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk menjaga balapan begitu dekat. Namun kemudian terdengar teriakan dari Michel, anggota kru tertua kami, mantan atlet Olimpiade “Ce n’est pas finis”.

Melihat ke atas, kami melihat kru di Idea telah memutuskan bahwa mereka tidak dapat menahan spinnaker mereka lagi. Mereka meluncur pergi dan memulai perubahan layar, parasut mereka berkibar ke bawah bahkan saat jib mereka meluncur ke atas hutan. Kami melewati mereka lagi, berdoa mereka akan membuat kesalahan. Kami sekarang memiliki spinnaker kami terbungkus sampai batas, dan ketika embusan angin datang kami hampir tidak bisa mengendalikan perahu, ledakan kami datang dalam beberapa inci dari tersandung di dalam air sebagai perahu terhuyung-huyung.

Para kru di Idea sangat sempurna. Mereka menyiram parasut dengan bersih, mengangkat penopang dan memotongnya, dan melanjutkan lagi. Garis finis sekarang hanya beberapa ratus meter jauhnya. Menit-menit terakhir balapan adalah keabadian yang menyenangkan. Tidak masalah apakah kami mengalahkan mereka atau tidak. Yang penting adalah momen itu dan fakta bahwa kami ada di dalamnya, berusaha untuk mengalahkan mereka. Pada akhirnya mereka melewati garis finis sekitar setengah panjang perahu di depan kami. Dan sebagai tanda seru yang dramatis, pemintal kami menghancurkan diri sendiri, meledak berkeping-keping, tepat saat kami melewati batas setelah mereka.

Menyimpan Sisa-Sisa Pemintal Kami Setelah Selesai

Itu, yang paling pasti, balapan perahu layar paling menyenangkan dan paling mengasyikkan yang pernah saya ikuti. Dan saya tidak akan terlalu terkejut jika ini tetap berlaku selama sisa hidup saya.

Kami Bergiliran Menandatangani Alison, Anggota Terkecil Dari Kru Kami

Bisa dibayangkan akibatnya. Ikatan kru yang intens di kokpit setelah kami berlabuh saat kami minum anggur Prancis yang enak dan menggigit foie gras. Kemudian ke darat untuk rum dan lebih banyak ikatan.

Total ada enam rekor balapan yang dipecahkan pada balapan 2012 itu, yang tidak terlalu mengejutkan mengingat ini baru kedua kalinya balapan digelar. Salah satu rekor itu, untuk waktu terbaik dengan monohull, dengan bangga saya katakan dibuat oleh Idea, yang hanya beberapa detik lebih cepat dari kami. Acara satu hari keliling pulau kini telah berubah menjadi seri balapan multihari yang tepat, tetapi hadiah terbesar yang bisa Anda menangkan sejauh ini adalah yang Anda dapatkan karena memecahkan rekor dalam lomba keliling pulau yaitu berat nakhoda Anda di Mount Gay Extra Old rum.

Share this: