October 3, 2022
Kapal Pesiar Barbados Mengajarkan Trik Mengangkat, Menggiling, Dan Berbicara Omong Kosong

Kapal Pesiar Barbados Mengajarkan Trik Mengangkat, Menggiling, Dan Berbicara Omong Kosong

Kapal Pesiar Barbados Mengajarkan Trik Mengangkat, Menggiling, Dan Berbicara Omong Kosong – Kapten kapal pesiar maxi Martella menjelaskan hasil apa yang dia harapkan dari pertandingan pagi ini di lepas pantai barat Barbados. Saat kami keluar dari Draf Dangkal Bridgetown, pesaing kami datang dan Kapten Bruce Slater menunjuk ke lambung kapal pesiar merah yang ramping dan anggota awak yang melambai. “Ada perahu lain, Athina,” katanya sambil menyeringai. Juga dikenal dengan nama lain pecundang.

Kapal Pesiar Barbados Mengajarkan Trik Mengangkat, Menggiling, Dan Berbicara Omong Kosong

mountgayrumroundbarbadosrace – Saya telah mendaftar ke Ocean Racing Challenge, perlombaan 10 mil laut yang memakan waktu sekitar tiga jam, termasuk pelatihan, balap, dan perayaan kemenangan dengan suami saya dan dua putra remaja untuk belajar tentang mengangkat, menggiling, dan memotong layar kapal pesiar balap elit. Lucu bahwa pelajaran pertama yang saya pelajari adalah “seni omong kosong”, mengutip Capt. Slater.

Pertengkaran yang baik di antara para pesaing ini hanyalah salah satu hal yang membuat Ocean Racing Challenge terasa otentik. Rencana bisnis untuk kegiatan baru ini diluncurkan di Barbados pada musim panas 2006 dan berdasarkan program serupa di Sydney, Australia dengan sangat mudah. Beli dua kapal pesiar kelas dunia. Letakkan dua kapten gung ho di pucuk pimpinan mereka. Jual tempat di yacht kepada pelaut berpengalaman dan pemula yang ingin berpura-pura menjadi pelaut berpengalaman. Tambahkan beberapa kru profesional untuk memastikan para pemula tidak membuang perangkat keras. Bawa yacht ke atas air setiap hari. Ras seperti yang Anda maksudkan.

Clint Brooks, dalang di balik Ocean Racing Challenge dan, pada pagi yang mendung ini, kapten Athina, pasti bersungguh-sungguh. Dengan wajahnya yang sangat kecokelatan, rambut acak-acakan yang nyaris tidak terlihat dengan topi baseball yang sudah usang, dan mata yang memancarkan intensitas, Brooks tampak seperti poster boy untuk pelayaran yang serius. yang dia.

Baca Juga : 7 Perlobaan Berlayar Terbaik Di Karibia

Brooks lahir dan dibesarkan di Barbados, “Keluarga saya kembali dari generasi ke generasi,” dia menjelaskan dan memiliki resume balap yang mengesankan yang mencakup kru untuk Tim Karibia di Piala Amerika. Tapi Brooks tidak tertarik untuk mengabadikan citra berlayar sebagai olahraga elit untuk orang kaya dan kaya. Sebaliknya, dia ingin menggunakan Tantangan Balap Laut untuk membawa berlayar ke massa. “Kami ingin mengungkap pelayaran,” jelasnya. “Kami ingin orang biasa melihatnya sebenarnya cukup mudah.”

Ini juga cukup mendebarkan, terutama karena Athina dan Martella adalah real deal. Masing-masing bernilai sekitar US$20 juta pada tahun 1980an ketika dibangun, menurut Brooks, yacht tersebut berkompetisi dalam perlombaan Whitbread Round the World 1989/1990, yang sekarang dikenal sebagai Volvo Ocean Race. Nama balap Athina adalah NCB Ireland, dan dia menempati urutan kedelapan yang terhormat. Martella tidak selesai karena, seperti yang dijelaskan Brooks, “Dia mengalami sedikit benturan dengan ikan paus,” kehilangan lunasnya dan terbalik.

Angkatan Laut Uruguay menyelamatkan kapal pesiar tersebut, dan tim pelaut mengendarainya dengan nama Uruguay Naturally di Whitbread 1993/1994. Dia telah berlomba sejak itu, finis di lima besar dari setiap acara besar yang dia ikuti. Pada tahun 2006, tahun pertamanya di Barbados, Martella berlomba di Mount Gay atau Boatyard Regatta dan menjadi yang pertama di kelasnya.

Kapal pesiar memiliki panjang 24 meter dengan tiang-tiang yang mengesankan setinggi 33 meter (Martella) dan 35 meter (Athina). Masing-masing layar utama memiliki berat sekitar 115 kilogram. Kapal pesiar adalah lambung tunggal yang, ketika mereka berlayar, bersandar. Banyak. Faktanya, selama sesi pra-perlombaan kami di lounge Ocean Racing Challenge, Brooks mendesak kami untuk menggunakan kamar mandi sebelum melangkah ke atas kapal. “Dibutuhkan sedikit bakat untuk menggunakan kepala [toilet] ketika kita sedang bersandar 45 derajat,” jelasnya.

Selama briefing pra-perlombaan, kami bertemu dengan anggota kru tamu lainnya, 18 dari kami semua di antara dua kapal. Awak Martella yang terdiri dari sembilan orang termasuk saya, suami saya, Kent, dan putra kami Shane dan Spence; Mike dan David, dua orang lokal yang sedang berlomba dan Gus dan David, ayah dan menantu laki-laki dari Skotlandia yang balapan di awal minggu dengan sengatan matahari untuk membuktikannya dan kembali lagi. Anggota kesembilan kami adalah Bob dari Cheltenham, Inggris, yang merayakan ulang tahun pernikahannya yang ke 40 bersama istrinya, Pat. Dia telah memilih untuk bergabung dengan kru Athina, sementara Bob akan berlomba dengan kami di Martella. “Kami pikir itu cara yang baik untuk menghabiskan hari jadi kami,” kata Bob.

Aku sedikit khawatir melihat Bob naik ke kapal pesiar. Sementara kita semua bergerak cepat ke tempatnya, Bob terhuyung-huyung, dan Cleveland Wood, salah satu dari tiga pelaut profesional yang akan membantu berlayar Martella, harus memegang lengannya. Tapi begitu Bob menyelesaikan perannya sebagai penjaga jib, dia menjadi pelaut yang sempurna, mengakui setiap perintah kapten dengan “Oke, Kapten, pemangkasan” atau “Oke, Kapten, kendurkan” seperti militer saat dia mengerjakan tali.

Keluar dari pelabuhan, Capt. Slater menjelaskan strategi yang akan kami gunakan untuk memenangkan perlombaan. Ini sebagian besar berbicara pelaut dan saya agak tersesat, seperti anggota keluarga saya yang lain. Kami setuju bahwa strategi bertahan hidup kami adalah mendengarkan dengan cermat dan melakukan persis seperti yang diperintahkan. Kami berempat, ditambah orang-orang lokal, ditugaskan ke tumpuan untuk bertindak sebagai penggiling, memotong dan melonggarkan layar. Gus dan David mendapat tugas untuk mengangkat layar utama Martella dan, kemudian, pemintalnya.

Keluar dari pelabuhan, pengangkatan dimulai. Kami berlatih memasang dan memotong layar, lalu memberi isyarat kepada Athina bahwa kami siap untuk balapan. Sejak awal, ini intens, tetapi dengan cara yang paling luar biasa. Para kru memperhatikan perintah kapten dan bekerja keras untuk mewujudkannya. Grinding terbukti menjadi latihan tubuh bagian atas dan punggung bawah yang luar biasa. Kami menggiling berpasangan, dan dengan cepat belajar melompat mundur dari pegangan berputar ketika kami tidak bisa mengikuti kecepatan pasangan kami.

Kedua kapal pesiar berlomba menyusuri pantai barat pulau dan di sepanjang pantai selatan. Sangat menyenangkan untuk terbang di sepanjang permukaan air biru tanpa kebisingan dan asap mesin. Ada banyak perebutan posisi yang strategis, dan saya hanya berhasil mengambil kamera saya beberapa kali untuk mengambil foto kru kami dan Athina beraksi. Saat-saat favorit saya adalah ketika penggiling diarahkan untuk naik ke sisi atas kapal pesiar dan menjuntai kaki kami di tepi untuk penyeimbang. Dengan semprotan dan angin serta sudut yang mendebarkan, ini adalah kursi terbaik di rumah.

Di pelampung di depan hotel Hilton kami bersorak, membawa perahu melintasi angin, dan memulai balapan kami kembali. Kapten berteriak agar pemintal dinaikkan, tetapi tali pengikat tidak dimainkan dengan benar dan, ketika angin menangkap layar, tali mulai berjalan. David melepaskannya dengan cepat, tetapi Gus terangkat dari geladak dan mengalami luka bakar di telapak tangannya sebelum dia bisa melonggarkan cengkeramannya. Layar menyentuh air, dan kami kehilangan menit berharga saat kru berjuang untuk memperbaiki keadaan. Akhirnya, spinnaker sedang bermain dan jib turun, dan kita bisa fokus mengejar.

Ini adalah pengejaran yang mendebarkan saat kami bersandar hingga 35 derajat dan berlari dengan kecepatan hingga 15 knot. Secara bertahap, secara bertahap, kami mendapatkan Athina sampai, di menit-menit terakhir dari perlombaan 80 menit ini, kapal-kapal pesiar berada dalam jarak beberapa meter satu sama lain. Kami melonjak ke garis finish imajiner yang berjalan di antara pelampung merah dan kapal pengawal. Athina melakukan hal yang sama. Kami datang detik demi detik.

Kapten Slater baik hati dalam kekalahan, tetapi Anda dapat mengatakan bahwa dia kecewa. “Kami akan mengalahkan mereka jika bukan karena clusterfuck kami,” katanya, mengacu pada banyak hal yang salah dengan spinnaker. Itu kata baru bagi saya, dan saya menertawakan deskripsi yang begitu sempurna. Pasti ada banyak hal yang harus dipelajari di kapal pesiar balap.

Share this: